Surau TV

Banner

Amin : 60.000 Warga Miskin di Kampar akan Diasuransikan

Image
Tuesday, 23 February 2016 | 07:27:38 WIB


BANGKINANG - Keinginan Muhammad Amin, S.Ag, MH, Ketua DPK Asosiasi Pengusaha Indonesia (Apindo) Kampar  untuk membantu warga miskin di Kabupaten Kampar dalam bentuk mengikutsertakan masyarakat kurang mampu (miskin) dalam program asuransi jiwa tampaknya bukan sekedar isapan jempol.  

Beberapa hari yang lalu, Amin, begitu ia akrab disapa menandatangani MoU (perjanjian kerjasama) dengan Kepala Cabang BRIngin Life Pekanbaru di Pekanbaru. "Insya Allah mulai minggu ini pihak asuransi BRIngin Life sudah mulai bekerja melakukan pendataan.

Secara bertahap dia menargetkan ada sekitar 60.000 orang masyarakat miskin bisa menjadi peserta asuransi di anak perusahaan Bank Rakyat Indonesia (BRI) tersebut.Untuk tahap awal sebanyak 6000 orang masyarakat miskin sudah terdaftar dan mendapatkan kartu asuransi jiwa dari pihak BRIngin Life.

"Enam ribu orang ini dibagi di 21 kecamatan. Itu tahap awal, target saya nantinya mencapai  60 ribu orang," terang Amin.

Nah, siapa yang akan membayar premi asuransi sebanyak itu? Muhammad Amin menyebutkan bahwa ia secara pribadi siap membayar premi asuransi demi membantu masyarakat kurang mampu tersebut.

"Saya sumbangkan sekitar 1,4 miliar setahun untuk masyarakat Kampar," Imbuhnya.

"Intinya, premi asuransi itu Muhammad  Amin yang tanggung. Kalau nanti prasyarat dari masyarakat  lengkap maka masyarakat tersebut akan mendapat kartu. Kalau seandainya peserta asuransi ini meninggal dunia maka ahli warisnya akan mendapatkan  Rp 10 sampai Rp 20 juta," beber pria yang juga menjabat Ketua Ikatan Keluarga Besar Alumni Pondok Pesantren Darussalam itu.

Lantas kenapa ia mencetuskan program tersebut? Menurut Amin karena setelah dia berkeliling di ratusan desa di Kampar dia menilai masih banyak masyarakat yang mem butuhkan  jaminan asuransi jiwa, asuransi kesehatan. Masyarakat ini termasuk kategori kurang mampu (miskin).

"Saya pergi keliling di desa-desa, ada satu keluarga yang orang tuanya  meninggal tapi keluarga tersebut tak bisa menggelar acara  mendoa. Karena ayahnya meninggal dan meninggalkan utang pula, sampai tujuh hari tak bisa menggelar mendoa. Inikan perlu dibantu, ya salah satu caranya diikutkan asuransi," ungkapnya.

Lebih lanjut Amin menegaskan, apa yang dilakukannya ini bukanlah sebuah tindakan atau upaya pencitraan karena dia mengakui dapat atau tidak dapat sampan untuk maju sebagai calon Bupati Kampar pada Pilkada tahun  2017 maka dia tetap akan melaksanakan program ini untuk masyarakat Kampar. (fr/rls)

Sumber :

Laporan :

Editor : 0

loading...